Saturday, June 2, 2012

penamat.

si gadis menelan mentah mentah segala kepalsuan yang pernah di lemparkan.dia tunduk diam.namun,luaran alis mata masih melihat dengan sinisnya pabila mendengar bualan bualan bengis di kotak mesra.

"mencintai dengan tulus dan membenamkan diri demi dia yang saya lindungi tapi di balas tipu helah yang di tutup rapi dan mewah ianya memang sesuatu yang bodoh dan menyakiti. " monolog sendiri.

kemarahan membuak lamanya.dan kesedihan nya seperti membiarkan embun wangi mengalir pergi.tapi dia harus juga tempuhi.dan beberapa bulan terakhir ini,dia kembali kondisi normal seperti biasa.ya.dia sudah biasa. biasa selamanya begini.


tapi ku ikhlas melepaskan mu,
kerana ku manusia biasa.
lagu ramlah ram di matikan,lampu mula malap untuk terlena.

sambungan SINI  dan SINI  dan semestinya khas buat peah.